Mengapa Menjadi Fotografer Pernikahan adalah Pekerjaan Terbaik di Dunia

Mengapa Menjadi Fotografer Pernikahan adalah Pekerjaan Terbaik di Dunia

Selama beberapa hari terakhir, saya telah meluangkan waktu untuk merenungkan 2012 dan pekerjaan saya sebagai fotografer pernikahan. Ya, sudah mendekati pertengahan Januari, Tahun Baru telah lama berlalu, dan Anda mungkin berpikir ini agak terlambat untuk retrospektif, bukan? Namun saya menggali kembali semua kenangan saya karena menemukan sebuah pertanyaan unik di situs slot hacker terbaru 2022, yaitu apa pekerjaan terbaik di dunia menurut Anda? Dibawah ini Anda akan menemukan jawaban dari saya.

Pilihan saya untuk menjadi fotografer pernikahan penuh waktu terjadi beberapa tahun yang lalu. Saya selalu berwirausaha, saya suka orang, dan saya senang mencoba banyak tantangan berbeda sekaligus. Memiliki bisnis fotografi pernikahan sangat cocok dengan kepribadian saya. Saya tetap terlibat dengan orang-orang setiap kali saya bekerja dan kadang-kadang melanjutkan beberapa hubungan di luar pekerjaan itu sendiri. Saya terus-menerus ditantang dalam lusinan bidang dengan pemasaran, keahlian menjual, akuntansi, dan kreativitas dalam pengambilan gambar dan pengeditan saya. Bahkan, ada beberapa hari di mana pekerjaan saya benar-benar terasa seperti bekerja.

Tentu saja, menjalankan bisnis fotografi bukanlah hal yang mudah. Siapa pun yang pernah bekerja sebagai fotografer mungkin dapat berbagi tentang tekanan yang menyertai pekerjaan itu. Setiap gaji yang diberikan tidak pasti. Saya mungkin pergi 3 atau 4 bulan tanpa memesan satu pekerjaan dan kemudian memesan setengah lusin di minggu-minggu berikutnya. Saya mungkin membuang ratusan dolar ke dalam rencana pemasaran dan tidak melihat apa-apa darinya. Saya harus merencanakan anggaran saya dari satu tahun ke depan untuk memastikan saya membelanjakan dengan bijak.

Di luar aspek keuangan yang tidak pasti dari gaya hidup, ada banyak frustrasi pribadi yang menyertai bisnis. Fotografi dulunya adalah cara yang menyenangkan untuk melarikan diri, untuk meregangkan semangat kreatif saya. Sebelum bisnis saya, saya secara rutin keluar dan memotret demi menangkap sesuatu yang indah. Sekarang, menjadi sulit untuk mengambil kamera jika saya tidak dibayar untuk melakukannya. Di acara grup bersama teman, alih-alih membuat kenangan yang bisa dinikmati semua orang nanti, saya meninggalkan kamera di rumah. Saya mencoba dan menghindari harapan bahwa saya harus mengambil gambar karena “David adalah profesional.”

fotografi pernikahan

Namun, setiap minggu berlalu, saya menyukai apa yang saya lakukan. Ketika saya memikirkan tahun 2012 dan mengapa saya sangat menikmati pekerjaan saya, saya menyadari bahwa hanya setengah dari kesenangan saya yang berasal dari pekerjaan sebagai fotografer. Jauh lebih baik daripada interaksi sehari-hari dengan orang-orang dan tantangan pekerjaan yang diberikan fotografi gaya hidup.

Dengan menjadi fotografer pernikahan, saya hanya diwajibkan untuk bekerja 30-40 hari dalam setahun. Jelas saya menghabiskan lebih banyak waktu sepanjang tahun, tetapi itu adalah jumlah hari yang memiliki jadwal yang ketat. Ketika saya tidak memiliki pemotretan pernikahan atau pertunangan, saya memiliki kebebasan untuk memilih di mana dan kapan saya bekerja. Jika fotografi lambat, saya memiliki fleksibilitas untuk mengejar bisnis atau usaha keuangan lain. Atau, saya dapat menghabiskan waktu saya di bidang kehidupan penting lainnya.

Alasan saya baru saja merenungkan tahun terakhir ini selama beberapa hari terakhir adalah bahwa hari ini, pada tanggal 11 Januari, musim liburan saya baru saja akan berakhir. Alih-alih menghabiskan satu minggu untuk liburan, saya menghabiskan empat minggu. Selama 2012, ayah saya menderita kanker pankreas. Karena fleksibilitas pekerjaan saya, saya dapat pindah sementara dari Charleston, SC ke Dallas, TX dan menghabiskan satu bulan penuh dengan setiap anggota keluarga saya. Saya tidak kehilangan bisnis apa pun. Saya tidak melewatkan satu pekerjaan atau klien. Sebaliknya, saya telah memperoleh beberapa kenangan terkaya dari keluarga saya bersama-sama. Itu sebabnya saya mencintai pekerjaan saya.

Lihat Juga: 10 Tips Cara Mengambil Foto Pernikahan Untuk Pemula.

Leave a Reply

Your email address will not be published.