Cara Menjadi Fotografer Pernikahan Profesional

Cara Menjadi Fotografer Pernikahan Profesional

Saya suka fotografi pernikahan! Tanpa ragu, fotografi pernikahan dapat memiliki tantangan, tetapi juga bisa sangat bermanfaat! Dalam posting ini, saya akan membagikan beberapa pengalaman pribadi yang saya miliki ketika saya beralih ke fotografi pernikahan dan kemudian membagikan 7 langkah yang dapat Anda ikuti untuk menjadi seorang fotografer pernikahan profesional sendiri!

Bagaimana Saya Memulai dalam Fotografi Pernikahan

Pada tahun-tahun terakhir saya sebagai mahasiswa, saya mulai berpikir tentang apa yang benar-benar ingin saya lakukan dalam hidup saya. Saya selalu lebih dari orang yang kreatif, sehingga ide mendapatkan pekerjaan 9-5 tampak sangat mencekik bagi saya. Saya selalu suka membaca dan menulis, jadi selama tahun pertama saya kuliah, saya mengalihkan jurusan saya ke Bahasa Inggris. Saya juga mengeluarkan kamera untuk bersenang-senang di akhir pekan.

Pada bulan November 2010, saudara perempuan ipar saya yang akan datang bertunangan dan meminta saya untuk memotret foto pertunangannya. Dia telah melihat beberapa foto yang saya ambil dari saudara lelaki saya dan istrinya (saudara perempuannya), dan ingin tahu apakah dia bisa mempekerjakan saya.

Awalnya saya ragu-ragu. Saya belum pernah mengambil pekerjaan bergaji sebelumnya. Namun, saya berkata pada diri sendiri bahwa dia jelas menyukai pekerjaan saya, atau dia tidak akan menghubungi saya. Jadi, saya memutuskan untuk secara resmi memulai bisnis saya dan membuat halaman penggemar Facebook. Pada saat itu, saya pikir itu akan menjadi pekerjaan paruh waktu yang menyenangkan sementara saya menyelesaikan gelar saya.

Selama tahun-tahun berikutnya, basis penggemar Facebook saya terus bertambah, saya mengadakan kontes dan mencari perwakilan senior untuk mendapatkan nama saya di luar sana (untuk sesi senior). Fotografi pernikahan bahkan belum terlintas di benak saya.

Kemudian saya menerima email bahwa Winter yang mengubah permainan untuk saya. Seorang kolega ibu saya akan menikah pada musim panas mendatang dan ingin tahu apakah dia bisa mempekerjakan saya untuk memotret pernikahannya. Saya memutuskan untuk melakukannya dan menagihnya sedikit karena, pada saat itu, saya tidak punya pengalaman pernikahan.

Saya membuat situs web melalui ProPhoto untuk memamerkan karya saya, dan saya segera menyiapkan beberapa tunas pengantin untuk memulai portofolio. Kemudian saya mulai menerima lebih banyak pertanyaan. Saya memotret pernikahan pertama saya tanpa pengalaman memotret kedua dan saya sangat ketakutan. Pasangan itu sangat senang dengan foto-foto itu, tetapi jika saya bisa kembali, saya akan membayangi setidaknya satu fotografer terlebih dahulu.

Ketika saya bertunangan dengan Musim Semi itu, saya bertanya kepada fotografer pernikahan yang saya sewa untuk pernikahan saya sendiri, apakah saya bisa memotretnya dengan yang kedua. Itu luar biasa! Dia sangat membantu dan mengizinkan saya untuk menggunakan semua gambar saya sesuka saya (yang jarang, saya tahu).

Saya kemudian didekati oleh mantan klien potret yang sudah memiliki seorang fotografer pernikahan, tetapi menawarkan untuk membiarkan saya mengambil foto pernikahannya yang kedua. Dua pengalaman ini luar biasa dan bimbingan kedua fotografer membantu saya melipatgandakan pemesanan saya untuk tahun berikutnya.

7 Langkah untuk Menjadi Fotografer Pernikahan

Saat ini saya memiliki beberapa musim pernikahan, beberapa pernikahan sudah ada di buku untuk musim depan dan pertanyaan datang secara teratur. Saya selalu belajar bagaimana meningkatkan bisnis saya lebih lanjut, tetapi saya ingin berbagi langkah-langkah yang saya temukan sangat berharga ketika mencoba menjadi seorang fotografer pernikahan profesional:

1. Didik Diri Sendiri

Mendidik diri sendiri sangat penting di hari-hari awal Anda sebagai seorang fotografer. Saya membaca banyak artikel blog (beberapa tautan di bagian bawah posting ini), menghadiri lokakarya yang diadakan oleh fotografer lokal, dan mengambil beberapa artikel online yang bagus. Selama musim yang lambat saya praktis tinggal di CreativeLive. Ini sumber yang luar biasa untuk fotografer, dan Anda bisa melakukannya dari rumah. Teknologi selalu berubah, dan Anda selalu dapat meningkatkan pengetahuan Anda, jadi pastikan untuk menyisihkan waktu dan uang untuk berinvestasi dalam pendidikan fotografi Anda.

2. Jaringan Dengan Fotografer Lain

Jangan takut untuk menjangkau fotografer lain. Saya terus menghadiri pertemuan untuk berjejaring dengan fotografer lain. Saya juga telah menghubungi semua orang dari fotografer yang sukses di negara bagian saya (Maine) ke Jasmine Star untuk mendapatkan tip.

Jika ada seseorang lokal yang pekerjaannya Anda puja, mintalah untuk membawa mereka minum kopi. Anda akan terkejut melihat betapa bersedia membantu fotografer lain. Selain itu, mereka mungkin meminta Anda untuk mengambil gambar kedua untuk mereka atau mengirim referensi dengan cara Anda begitu Anda membangun bisnis Anda! Ini mengarah ke poin saya berikutnya …

3. Jadilah Penembak Kedua

Setelah Anda menjangkau beberapa fotografer di daerah Anda, tanyakan apakah Anda dapat ikut serta dalam pemotretan kedua di pernikahan. Bahkan jika mereka tidak ingin Anda menembak, Anda mungkin mendapatkan kesempatan untuk membantu dan melihat mereka beraksi! Ini akan membantu Anda mengetahui bagaimana Anda perlu mendekati pernikahan sendiri.

4. Jangkau Teman dan Perkenalan yang Terlibat

Ketika Anda memulai, Anda harus mendaratkan pernikahan pertama itu. Setelah Anda mendapatkan beberapa pengalaman menembak kedua, dan Anda merasa nyaman menjelajah sendiri, sebarkan berita.

Apakah Anda memiliki mantan teman kuliah yang baru bertunangan? Tanyakan apakah Anda dapat mengambil foto pertunangan mereka, dan sebutkan bahwa Anda telah bekerja dengan fotografer lain untuk membangun portofolio. Mereka mungkin menginginkan seseorang yang lebih berpengalaman, tetapi jika Anda telah mengambil gambar kedua, Anda dapat mengarahkan mereka ke portofolio Anda dan membiarkan mereka memutuskan sendiri.

Saya telah menemukan bahwa sebagian besar klien saya yang awalnya menghubungi saya tentang pemotretan tunangan juga memesan saya untuk pernikahan mereka. Kebanyakan orang menginginkan gaya yang kohesif, jadi jika Anda dapat mengunci sesi pertunangan yang merupakan langkah besar menuju pendaratan pernikahan.

Juga, pertimbangkan untuk memiliki setidaknya satu paket pernikahan yang mencakup sesi pertunangan. Saya menawarkan ini dalam paket tertinggi saya dan saya selalu menyarankan ini kepada pasangan ketika mereka menghubungi saya tentang pemotretan pertunangan.

5. Buat Situs Web untuk Memamerkan Karya Terbaik Anda

Situs web bisnis fotografi yang bagus dan pengetahuan tentang cara membuat situs web Anda ditemukan online. Anda dapat mengambil contoh situs Userbola sebagai panduan anda.

Tanyakan kepada fotografer profesional yang memiliki pengalaman untuk membantu Anda menyajikan karya terbaik Anda. Tanyakan kepada mereka apa yang berhasil, dan apa yang tidak. Kadang-kadang Anda mungkin terlalu terikat secara emosional dengan pekerjaan Anda sendiri untuk membuat keputusan terbaik.

Saya sering bermain-main dengan tampilan slide pembukaan di situs saya sebelum saya menemukan kombinasi yang tepat untuk menarik perhatian (ingat, Anda hanya memiliki sekitar tujuh detik untuk membuat seseorang tetap di halaman Anda, jadi prioritaskan dulu kerja terbaik Anda).

SEO untuk fotografer sangat penting. Memiliki situs web yang hebat hampir tidak ada artinya, jika tidak ada yang dapat menemukannya. Pastikan Anda menggunakan kata-kata yang sangat spesifik dalam posting blog dan judul situs sehingga situs Anda muncul dalam pencarian online. Ada banyak informasi online tentang cara melakukan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *